SAHABAT OROK

“Psikolog mengatakan jika persahabatan berlangsung lebih dari 7 tahun maka persahabatan itu akan berlangsung seumur hidup”

             Sepenggal kalimat diatas mengingatkan gue pada seseorang yang masih sering gue datangi, yaitu Utami P. Ningtyas atau biasa gue panggil Tyas. Orang ini mau-maunya sahabatan dengan gue dari kita TK dan sekarang kuliah pisah juga masih aja sempetin ketemu. Yah, walaupun gue yang selalu main kekosannya. Kapan nih yas lo yang main kekosan gue?

               Pada halaman ini gue mau nuangin kata-kata tentang persahabatan gue dan Tyas ini. Kita sih sering bilang “Sahabat Orok” soalnya dari TK sampe sekarang masih aja ketemu. Gue bisa bilang dia adalah orang yang mau anggap gue sahabat paling lama yah kira-kira 15 tahun. GILAAAAA…. 15 tahun coy, bukan waktu yang singkat juga. Kita bisa menempati kata-kata dusta ini ketika lagi berpisah sekolah “Eh, nanti kita kalo udah pisah sekolah masih tetep temenan yah. Sering kasih kabar dan ketemu!” Pasti kalian pernah deh ngomong kalimat itu atau denger dari mulut temen-temen lo, tapi pas kenyataannya nihil banget. Kalian pasti pada asik sama temen barunya dan males buat chat tanya kabar ke temen lama lo?

                 Gue tuh seTK sama si Tyas ini, yah soalnya TK kita masih di perumahan juga dan rumah kita juga satu RT Cuma beda gang aja sih. Gue sih udah lupa sedeket apa kita waktu TK, seinget gue sih kita suka banget nyamper buat berangkat bareng. Selebihnya waktu jaman TK mungkin Tyas lebih inget. Hahaha

                Setelah dikeluarin dari TK, musti lanjut ke SD. Gue dan Tyas juga masih satu sekolahaan dan jemputan mobil yang sama. Seinget gue sih sampe kelas 5 kita masih pake jemputan, selanjutnya kita beralih ke jemputan angkot. Masih sama lah jemputan juga cuman harganya sama kayak kita naik angkot pada umumnya dulu sih bayar 500 rupiah. Soalnya yang punya angkot deket sama rumah juga sih jadi sekalian bareng, pulang sekolah juga kadang kita suka cegat abang angkotnya di depan gang sekolah ceritanya sih biar sekalian turun depan rumah. Memori waktu SD yang masih gue inget soal mobil jemputan adalah waktu itu gue pernah jatoh dari mobil dan mobilnya masih jalan hasilnya dagu dan jidat gue berdarah. Yah maklum dulu jaman SD gue termasuk preman juga sih, ke sekolah pake topi ditambah rambut dipotong kayak cowok. Guru waktu kelas 6 aja sampai kaget waktu gue masu daftar ke MTs bukan ke SMP dan pake kerudung. Hahaha…

                   Lulus dari SD gue memilih mengikuti keinginan mama masuk MTs Negeri dan Tyas masuk smp 2 sejak saat itu kayaknya kita sibuk dengan teman-teman deket kita yang baru. Smp pun kita udah jarang banget ketemu. Kalo ada reuni SD juga Tyas jarang banget itu, bahkan bisa dibilang kagak pernah ikut.

                Pas gue mau daftar SMA dianterin bapak naik motor, gue ketemu tyas dengan bapaknya yang dianter juga di deket belokan Poponcol (daerah perkampungan deket rumah). Ternyata dia juga abis dari SMA yang mau gue daftar juga. Sempet ada beberapa menit bapak kita ngobrol, gue dan tyas hanya saling padangan dan tatap aja. Rasanya canggung banget ketemu dia, kayak orang yang lagi PDKT lewat chatting dan lanjut kopi darat. Selama kita 3 tahun sekolah di SMA itu, kita engga pernah dapet sekelas. Tapi gue sering banget samperin kelas dia (Yah, lagi-lagi gue yang nyamperin) bukan karena temen gue Tyas doang tapi kebanyakan temen dia juga temen gue juga (Maklum gue kan banyak temen gitu, hahahha).

               Setelah gue lulus dari SMA dan berjuang buat makan bangku kuliahan, tetep masih sama Tyas  dan kali ini berjuang juga dengan Sri (Temen SMA & pacarnya Oktri). Kita kebagian SMPTN tulis itu di UPI Bandung dan kita nginep di sodaranya Tyas ini. Gue dan Tyas satu gedung tes di Fakultas Seni sedangkan Sri dia di Fakultas lain. Selama dua hari itu kita berjuang buat lanjutin sekolah di pilihan masing-masing. Sri dan Tyas memilih lanjut kuliah di UPI, Gue di Unpad. Diantara kita yang lulus SMPTN cuman Sri, walau itu dipilihan terakhir UPI PGSD cabang Purwakarta. Tyas yang juga gagal dia memilih megikuti tes ke UNIKOM dan dia keterima di jurusan Akuntansi. Gue yang juga gagal memilih mengikuti berbagai macam tes dan keterima di Manajemen Informatika.

                 Gue dan Tyas ditakdirkan bareng lagi walau beda kampus setidaknya kosan kita deket lah. Tyas kos di Dipati Ukur dan gue di Dago Barat. Selama setahun gue kos di Bandung gue sering kekosan Tyas dan setelah gue pindah ke Jatinangor masih aja main ke kosan dia. Sedangkan Tyas? Dia sama sekali belum pernah main ke kosan gue. Emang dasar ini anak RAJIN BANGET. Tiap hari kerjaannya kampus-kosan-kampus-kosan.

             Walaupun gue dan Tyas punya kebiasaan yang engga sama setidaknya perbedaan itu yang buat gue dan dia merasa nyaman. Ahhhh…. capeek gue muji-muji lo yas. Hahahah

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s